Ah sudahlah...

Halo, halo! It’s Joe again. Sebelumnya gue udah nyiapin review Jumanji 2017 untuk di-post di penghujung tahun 2017 kemarin tapi... karena baper berat akhirnya gue milih topik ini untuk membuka tahun 2018 ini.

Tahun Baru Dua Ribu Delapan Belas. Yes, pastinya banyak yang hepi menyambut tahun baru. Ada yang dapat kerjaan baru, handphone baru, pindah ke rumah baru, mobil baru (atau masih setia nerusin cicilan), pasangan baru, mertua baru, jenis kelamin yang baru... Pokoknya semua yang baru-baru lah. Intinya segala kebaru-baruan ini bikin kita excited, jelas. Apakah gue termasuk orang yang excited nyambut tahun baru ini? Well, ini dia ceritanya.

Sebenarnya idealnya (oke abaikan kehancuran struktur bahasa barusan) kita memang bersyukur menyambut tahun baru. Soalnya, kata quote-quote yang suka nongol di timeline Instagram gue yang ga seberapa followersnya itu:


Bener, kita harus bersyukur!

Banyak banget yang bilang syukur itu kunci kebahagiaan. Nah, dari pengalaman gue, satu hal yang agak bikin gengges soal bersyukur adalah, itu lebih gampang diucapin daripada dilakuin. Ga percaya? Mari kita lihat contoh situasi di bawah ini:

-        Mobil Expander yang baru lo beli bulan lalu pake duit THR kesamber Kopaja terus baret sepanjang bodi.

Bersyukur? Iya dong, meskipun ngenes, tetap harus. Kan katanya ada hikmah di setiap musibah. Coba cek quote di timeline Instagram deh kakaaaa XD. Oke, kita lihat contoh kasus berikutnya (warning: level ke-ngenesan meningkat):

-          Pacar lo selama 4 tahun yang bakal lo ajak nikah tiba-tiba minta putus karena selama ini dia backstreet sama mantannnya dan ternyata udah hamil. Eh terus dia ngundang lo di nikahan dia.

Bersyukur? Oemjiiihhh berat kaks, aku kan masih sayang sama dia, kita udah janji bakal membina rumah tangga bersama, kita berniat honeymoon berdua di luar angkasa, kenapa harus ada orang ketiga diantara aku dan dia? (nangis gegerungan di pojokan, diiringin backsound: “Hancur hatiku” by Olga Syahputra)

Weitss, ga boleh kita. Kita kudu harus BER-SHOO-KURR. Iyes, bersyukur. Harus dong. Apapun musibahnya, tetap bersyukur. Meskipun lo gondok pangkat tiga tak rela dimadu tapi setidaknya berpura-puralah bersyukur supaya lo keliatan ikhlas dan berakhlak mulia (bzzz).

Wokeeh, kita liat skenario ketiga yaa... Ini dia:
-         Selama dua tahun lo ngikut macem-macem lomba, mulai dari lomba nge-blog, lomba mewarnai, lomba desain, lomba panjat pinang, lomba lari menuju masa depan gemilang... Lo udah berusaha mati-matian mulai dari beli berbagai macam peralatan sampe ratusan ribu, berdoa siang dan malam, bikin riset, studi lapangan (padahal lo benci banget studi lapangan), rajin nge-tweet buat promosi tulisan lo, jadi fakir likes, nyampah di timeline orang... dan lo ga pernah menang, cuma masuk sepuluh besar doang, sekali-kalinya dapet hadiah cuma dapet mouse (eaaaa). Dan ketika lo cek oknum-oknum yang udah ngambil rezeki lo itu ternyata mereka udah bergelimang hadiah karena keseringan menang...



NGENES BANGET KAN?

Kalo lo nebak bahwa skenario ketiga dibuat berdasarkan kisah nyata, jawabannya adalah bener itu curhat colongan gue based on kejadian-kejadian sepanjang 2016 sampai 2017 kemaren. GUE NYESEK BANGET, MEN! Faktor yang paling bikin nyesek adalah, gue beberapa kali masuk nominasi 10 besar. Ketika masuk 10 besar, mau ga mau lo jadi berharap-harap cemas buat menang dong... Eh ternyata, lo gagal.



Tiap kali gue cerita ke bonyok dan pacar gue, respon mereka cuma:



Rasanya lebih gampang buat nyuruh orang lain bersabar dibanding kita sendiri yang ngejalaninya. Nggak percaya? Coba bayangkan lo ada di situasi ini:

-          Lo ikut meeting dikantor dan si bos killer lagi ngomong. Sang bos terkenal lambreta badhai kalo udah nyerocos, rata-rata dia baru selesai setelah dunia yang fana ini kiamat... Perut lo bergemuruh ibarat suasana hati para jones tiap Malam minggu, lo kepengen boker, lo mengungkapkan keluh kesah lo ke temen di samping lo dan respon dia adalah:



Gue ngaku kalo iya, gue memang punya kadar kesabaran yang lebih dikit dibanding orang-orang lainnya. Tapi bukannya gue nggak bisa bersabar... Gue sabar banget loohhh... sesabar anak yang disiksa ibu tirinya selama tujuh puluh tahun berturut-turut menunggu ayah kandungnya yang tak kunjung pulang ala sinetron...


Kalo mau dipikir, gue juga udah ngelakuin semua hal halal buat menang, tapi belom juga menang. Kata temen gue, cuma satu hal yang kurang:

 BERSYUKUR

Sama bersyukur kali ya. Iya, bersyukur. Kita balik lagi ngebahas ini karena itulah topik artikel ga jelas ngalor-ngidul ini hahaha. BERSYUKUR.

Setelah gue pikir-pikir, segala perjuangan gue ikut lomba selama dua tahun ini nggak selamanya penuh cerita duka nestapa. Bahkan kalo mau diliat-liat lagi, gue dapet banyak banget berkat sepanjang 2016-2017 ini. Gue mencoba bikin list berkat yang gue terima dan ternyata isinya dikit tapi gede banget...

1.       Beasiswa LPDP. Meski gagal berkali-kali ikut lomba dan menangin hadiah puluhan juta, gue sakses mendapat hibahan APBN sebesar total 1,1 melyar buat kuliah di Ostrali. Keren banget kata orang-orang. Ini jelas kesempatan langka yang nggak datang dua kali, meski tanggung jawab beasiswa segede gitu juga ruarrr biasaaah. Bisa dibilang ini adalah the ultimate gift buat gue di tahun 2017 ini. Bersyukur? BANGET!

2.       Keluarga gue sehat-walafiat selama 2 tahun belakangan ini. Iya, bokap masih stroke, tapi beliau udah bisa beraktivitas lagi meski sisi kanan tubuhnya masih ga bisa digerakin. Nggak sepenuhnya balik kayak semula, tapi nggak masalah, setidaknya bokap udah bisa ngelakuin apa-apa sendiri. Iya, tahun kemarin nyokap divonis punya masalah jantung, tapi kata dokter itu bukan sesuatu yang berbahaya. Iya, kulit gue rusak sewaktu di Ostrali gegara cuaca ekstrim, tapi udah recover selama gue liburan ini. Intinya, gue bersyukur banget karena semua orang-orang yang gue sayang nggak mengalami masalah kesehatan yang berarti.

3.       Lima puluh project desain. Yessss, LIMA POELOEH TJUY! Gue sendiri kaget pas ngecek buku kas gue (macam diari tempat gue nyatet penghasilan dan pengeluaran bulanan). Dan yang bikin bangga lagi, semua project itu didapat dari hasil gue nge-freelance, bukan nyolong, nge-tuyul, jadi kucing piaraan om-om, ngepet dan sejenisnya. So grateful!

4.       Gue bisa bantuin nyokap buat renovasi rumah kecil-kecilan. Jadi tahun kemaren gue sama nyokap patungan buat pasang pagar rumah sama benerin halaman depan yang udah mirip hutan Jumanji.

Dan banyak berkat-berkat kecil lainnya yang gue terima dari orang-orang. Akhirnya, setelah merefleksi kembali apa yang udah gue terima gue jadi

BERSYUKUR!

Iya, meskipun nyesek karena gagal lomba berkali-kali nggak serta-merta menang, semua itu jadi pembelajaran buat gue to count my blessings. Kadang dalam situasi sulit gampang banget bagi kita untuk nge-judge hidup, bahwa gue memang ditakdirkan sial terus, bahwa gue emang kurang hoki, kurang diberkati apalagi pas lo liat para pemenang lomba selfie bareng hadia-hadiah mereka. But when you look back at what you’ve been through, kita sadar bahwa ternyata we are blessed more than we asked for.


Selalu sabar dan bersyukur. Count your blessings. Gue berdoa buat kalian pengunjung blog gue yang saat ini lagi baca artikel ini, semoga tahun 2018 ini lo semua dapat banyak rezeki dan berkat, serta nggak pernah lupa bersabar dan bersyukur. Good luck, mates! 


Postingan populer dari blog ini

SOSIAL MEDIA: Twitter Hashtags dan Artinya

Oh, jadi kamu orang Manado? (Dan makna di balik pertanyaan itu...)

Alasan kenapa gue memilih melanjutkan kuliah ke Australia…