Punya nyokap melek teknologi itu...

"Ini rusak ya Jo? Kok nggak bisa?"

Sumber gambar: cloudfront.net
Pertanyaan inilah yang sering dilontarkan nyokap tercinta gue ketika pertama kali beralih dari basic phone  Noh-dia beliau yang lama ke smartphone Angus. Nyokap gue memutuskan beralih setelah dua belas tahun menggunakan ponsel yang "bisa dipencet-pencet", ke ponsel yang "repot buat ngetik" atas desakan gue sama adik gue. Setelah diiming-imingi beberapa fitur "canggih" dari smartphone yang nggak ada di basic phone macam video call (boong banget iya gue tau) dan kemampuan menjelajah Internet (ini juga sama boong-nya), akhirnya nyokap gue memutuskan untuk pindah ke lain hati.

Tak ayal hidup nyokap dan gue pun berubah setelah kehadiran si ponsel pintar. Nyokap gue lebih sering senewen karena dia bingung dengan empat sila dasar basic smartphone: pencet, pencet -tahan, cubit, dan ketok. Bagi nyokap, smartphone justru malah bikin riweuh. Hidup guepun sama riweuh-nya karena harus menjelaskan cara-cara menggunakan smartphone, bahkan beliau minta step-by-step tertulis. Kalo lo merasa gue yang ribet, lo cobain sendiri bikin tutorial tertulis cara nambah nomor baru di Android, atau cara donwlad aplikasi dari Play Store.

Tapi, yang bikin gue salut ternyata nyokap gue sangat cepat tanggap mempelajari smartphone baru miliknya. Kurang dari dua bulan, beliau udah lancar pakai LINE, BBM, dan WhatsApp, padahal gue ngajarinnya ogah-ogahan. Beliau daftar akun Facebook sendiri. Nggak ketinggalan mulai jepret sana sini dengan kamera 8 MP miliknya, plus editan-editan standar macam Beautify gitu. Belakangan, beliau bahkan mulai sibuk dengan Instagram.

Disatu sisi gue menganggap perkembangan nyokap gue yang cepat melek teknologi sebagai sesuatu yang positif. Gue bangga dengan perkembangan beliau, mengingat nyokap gue sekarang usianya 55 tahun! Tapi, suatu peristiwa merubah dunia gue. Nggak, gue nggak ngomongin serangan dari Negara Api.

Beberapa hari lalu, nyokap komplen ke gue. Beliau bilang, "Kamu ini bikin malu ih Jo. Masa bau ketek dimasukin Facebook!" Nah, sadarlah gue kalo nyokap lagi ngomongin status Facebook gue. Kalau lagi mengalami kontroversi hati gue emang demen bikin status-status kontroversial. Salah satunya adalah soal bau ketek.

Jojo Bau Ketek

Komentar-komentar nyokap soal Facebook mulai mendetil. Misalnya, "Si Asem, mantan adik kamu kan temenan sama kamu di FB, Mami pengen liat profilnya." Atau, "Kamu kok ngomongin soal unfollow gitu, lagi kesel sama siapa?" Bahkan sampai yang kayak gini: "Ini foto Mami yang 'Suka' udah delapan juta, kok nambah terus sih tiap hari?"

Disaat itulah gue sadar bahwa ada sisi kurang sedap dari meltek (melek teknologi) nyokap. Kalau dulu gue bisa ngomongin apa aja di Facebook gue, sekarang kalo gue mulai "aneh-aneh" dikit, nyokap gue langsung komplen. Nggak jarang bahkan beliau minta gue hapus status gue yang menurut beliau "tidak layak" atau sampai melakukan hal-hal yang si Mark Zuckerberg pun tak akan sanggup melakukannya seperti melipatgandakan Likes dalam sekali Refresh. Adik gue yang udah lebih dulu menyadari bahaya ini udah mengumbar ancaman ke nyokap untuk nge-block nyokap, karena seperti yang udah bisa kalian tebak, nyokap gue nggak sungkan-sungkan kirim komentar di status-status adik gue yang nggak lulus lembaga sensor milik beliau. Profil dia bahkan jadi sasaran uji coba nyokap, semisal posting gambar anak anjing ngomong "Good Morning" macam ini
tiap hari atau dengan sukarela mengkhotbahi adik gue dengan ayat-ayat Alkitab.

Apa ada dari kalian yang mengalami hal kayak gini?

Awalnya gue kzl banget dengan tingkah nyokap ini. Yap, bukan cuma sekedar kesel, tapi KZL KZL KZL ala iklan Ngit-Nnget. Sempat terbersit di pikiran gue, kenapa juga kemaren itu gue kepikiran buat mention nyokap sebagai "Mother" gue kalo begini jadinya. Percaya atau nggak ke-KZL-an gue ini masih nggak sebanding dengan adik gue yang senantiasa dipantau status-statusnya oleh nyokap, apalagi setelah nyokap sakses menyingkap tirai soal kehidupan cinta adik gue yang selama ini bahkan Yang MahaKuasa sendiri pun nggak tau.

Tapi kekesalan gue itu berangsur-angsur surut setiap kali beliau asik dengan smartphone miliknya. Tak jarang gue menemukan nyokap gue terkikik-kikik sendiri kalo ketemu gambar lucu dari Internet. Gambar-gambar inilah yang beliau posting ke profil gue dan adik gue. Kita anak-anaknya yang merasa terganggu oleh "spam" dari nyokap sebetulnya nggak sadar bahwa nyokap sebenarnya cuma ingin berbagi. Gambar-gambar lucu itu dirasa lucu baginya dan beliau ingin berbagi tawa itu bersama kita.

Begitu juga soal komentar dan komplen nyokap terhadap status-status kita. Ini termasuk bagian yang sangat "annoying", tapi setelah gue pikir-pikir lagi, ini sebenarnya bukti cinta nyokap yang begitu besar terhadap anak-anaknya. Gue apdet status yang aneh sedikit aja langsung di komplen. Gue sadar kalau sebenarnya nyokap care, dan dia cukup perhatian untuk konfirmasi atau bertanya langsung ke gue untuk mengecek kalau-kalau ada yang salah. Betullah kata orang-orang, kasih ibu sepanjang masa. Bahkan kalau gue tambahin, kasih ibu sepanjang masa, melampaui ruang, waktu dan bahkan dunia maya!


Sebagai anak, gue selayaknya sangat bangga dan mendukung nyokap gue dalam mendayagunakan teknologi. Meski susah payah, nyokap gue secara otodidak sudah cukup berhasil mengambil bagian dalam perkembangan teknologi, yaitu smartphone. Gue yakin masih ada cukup banyak orang tua yang sama sekali kurang paham menggunakan teknologi dan seharusnya sudah menjadi tanggung jawab anak-anak mereka buat mengajari orangtua soal teknologi.

Jadi, kalau ada dari kalian yang punya orangtua seperti nyokap gue, jangan dikasarin ya. Ingat, dulu mereka juga susah payah mengajari kita hal-hal dasar seperti membaca dan menulis. Dukunglah mereka dalam penggunaan teknologi dan jangan bikin mereka down. Kalaupun kalian merasa terganggu, kasih tau aja baik-baik dan ingat, biar bagaimanapun orangtua tidak pernah berniat buruk terhadap anak-anak mereka.

Cheers!