Ketik REG (spasi) ...

Pas hari Minggu kemaren, gw nongkrong seharian di kamar dalam rangka berhibernasi ria setelah selesai UTS. Karena males buat ngapa-ngapain, gw biarin tayangan salah satu TV swasta merajalela di kamar gw tanpa sedikitpun gw ganti...


Gw suka ngamatin iklan karena bisa mendadak dapet inpirasi dari iklan (sebusuk apapun tu iklan). Nah, kebetulan ada satu iklan yang menarik...

Bintang iklan itu adalah mbak-mbak pake rok mini yang megang-megang hape sambil ngulang-ngulang kalimat ini:


 “Apa menurut kamu mantan pacar kamu masih mencintai kamu? Pengen tau jawabannya? Ketik *123*blah-blah-blah# kirim ke !@#$...”


Trus ada tayangan animasi kek diagram gitu yang punya dua level: Masih Cinta, Nggak...


Awalnya sih tu iklan nggak ganggu, tapi setelah beberapa kali tayang, gw mulai ngos-ngosan juga.


BEGO BANGET SIH?


Gw bener-bener habis pikir. SATU, kalo mantan lo bener masih cinta sama lo, jelas dia bukan disebut mantan, tapi PACAR, karena kalo masih cinta, ngapain putus trus jadi mantan-mantanan coba?


DUA. Emang si mbak-mbak itu tau apa isi hati si A sama mantannya si B? Tau sedetil-detilnya sampe bisa ditongolin di diagram, pake skala segala.... MANTAF GAN!


TIGA. Repot banget sih mo nanya ke mantan doang? Tinggal tanya aja, apa susahnya? Ngapain kirim sms aneh-aneh ke mbak-mbak asing nan sotoy pula? Jangan-jangan tu sms bakal dijadiin alat kek boneka voodoo gitu buat nyantet... (Who knows? Santet juga mengenal teknologi kali, sekarang udah bisa dilakuin lewat no.hp lho! #entahbetulatonggak)


Setelah gw amati, ternyata itu bukan iklan terbego. Masih ada iklan serupa yang lebih goblok lagi; 
“Seberapa cocokah kamu sama pasangan kamu? Ketik nama kalian lalu kirim ke !@#$%...”


BUSET! Sakti bener tu orang bisa tau sepasang cowo cewe bisa cocok apa nggak. Lewat sms pula. Tanpa liat-liatan tampang. Nggak peduli si cowok tampangnya kek Prince William sementara si cewek kek kuntilanak korban tabrak lari, pokoknya kalo hasilnya 80%, berarti selamat, mereka COCOK!

Kalo kek gitu mah orang nggak usah pake acara pedekate ato pacaran segala. Repot. Makan waktu. Ada cara singkat nan gampang: begitu seorang cewe ketemu sama seorang cowo, silakan kirim sms ke !@#$, kalo hasilnya 90% COCOK, monggo langsung nikah aja....


Gw bener-bener nggak habis pikir kalo ada orang yang beneran ikut sms kek gitu.


Akhirnya gw berusaha mencoba menerima kalo iklan di Indonesia masih, uhm, jauh dari mendidik. Herannya, people like it. Gw cuma bisa pasrah sekarang ini. Kapan penonton TV Indonesia jadi pinter-pinter kalo isi tayangannya penuh sama hal-hal bego kek gitu?