Blogger’s Dillema: Hits View or Comments?

Oke, sebelum mulai dibaca, gw mo ngasih tau dulu kalo kayaknya posting kali ini bakal mirip curhat colongan.

Dillema. Beda ya sama galau. Gw bukan ababil yang lagi mengalami mabuk cinta trus ngapdet status Twitter. Mungkin lebih tepatnya gw lagi mabok nge-blog. Lebih tepatnya lagi mabok liat hits view blog udah mentok enam ribuan tapi komen-komennya kurang dari sepuluh biji.

Ceritanya kemaren itu gw ngobrol sama rekan sesama blogger (beuh! “Blogger” cuy!) si Angelia Stephanie (ini blognya: Dunia Milik Angel). Dia cerita pas dia ngeposting salah satu puisi dia tentang kekecewaan dan kesedihan, dia dapet banyak banget komen yang ngasih dia semangat dan ngedukung dia supaya tabah. Inbox FB dia bahkan penuh sama ungkapan simpatik dari para strangers yang turut merasakan kepedihan si Angel (najis, lebay bahasa gw). Intinya dia dapet banyak banget respon.

Gw ngangguk-ngangguk denger cerita si Angel. Gw termasuk salah satu orang yang berkomen di posting itu – dan, uhm, komen gw memang agak nyampah sih – tapi memang gw ngeliat sendiri respon positif yang diterima si Angel lewat komen-komen yang bejibun.

Gw iseng nanya, “Blog lo hits-nya berapa Njel?”

“Nggak tau Joe, nggak pernah ngitung...” – emang rada polos sih ni anak...

“Lho,kan ada hits counter-nya...”

“Oh, iya sih. Kemarin gw liat udah tiga ribuan brapa gitu...”

Diam sejenak.

“Blog lo berapa hitsnya?”

“Lima ribu enam ratus tujuh puluh lima!”

Angel langsung bengong bebek. Dalem hati dia mungkin nyeletuk ‘Gila ni cowok, ga ada yang laen apa yang bisa diapalin selain hits blog? Kira-kira dia apal nomer henpon gw ga ya?’

“Iya, gw nargetin sepuluh ribu hits akhir bulan ini...”

Si Angel Cuma bisa nyengir. ‘Obsesi blogger ni orang...’ gitu kali yang dipikirnya.

“Blog lo banyak yang komen, Njel?”

“Iya, lumayan...”

“Banyak yang follow juga?”

“Mmm,,, sekitar lima puluhan gitu....”

WOW! Gantian gw yang bengong bebek. Gw mulai menginterogasi si Angel tentang blog-nya dia. DI akhir cerita gw terbengong-bengong. Blog Angel adalah blog impian gw! Even bahkan bukan Cuma gw, tapi bloggers yang lain juga. Blog yang interaktif dan komunikatif.

Siang itu juga gw langsung ngecek blogger statistics buat nyari tau blog gw udah ngapain aja di dunia maya. Dari segi hits sih emang mencengangkan untuk blog yang baru “reborn” tiga bulan. Tapi dari segi komen sama follower, bener-bener miskin.

Setelah meneliti sana-sini akhirnya gw nemu satu sumber masalah. Malemnya (kenapa ngga sore-nya, karena gw ketiduran. LOL) gw langsung sms Ray...

“Houston, we gotta problem!”

“Whaddup Holmes?” – sama kek Angel, ni anak juga suka mendadak heboh cerah ceria gitu.

“Ternyata selama ini visitor dateng ke blog kita Cuma buat ngambil gambarnya doang!!!”

Dua menit tanpa balasan. Gw menduga ni anak udah cekot-cekot kena serangan jantung.

Tiba-tiba nongol balesannya “Gw udah tau kok...*” – (* transletan dari bahasa Menado yang gw yakin kalian pasti pusing ngertiinnya.)

@_@; “Oooh?!”

“Iya, jadi sebenarnya dari awal itu gw udah blah-blah-blah,,, nyadar kalo blah-blah-blah,,, visitor nyari gambar doang, blah-blah-blah,,, makanya playlist jadi most visited blah-blah-blah,,,”

Oke, intinya Ray udah nyadar.

Kita pusing mikirin gimana keberlangsungan “Land-of-Fab!” Jujur blog ini adalah proyek ambisius kita berdua untuk ngalahin blog-nya si Perez Hilton yang dapet ribuan hits perhari.(“Yeah, I know. Some of you might laugh on this idea, but we’ll see at the end!”) Tapi kita maunya blog yang interaktif dan informatif, dimana orang bisa dapet sesuatu dari posting-posting kita dan kita juga bisa dapet respon. Yang selama ini terjadi adalah, enam ribu sekian hits yang didapet blog ini tuh kebanyakan berasal dari cross-passer alias TUKANG LEWAT!

Nah, terus dilema-nya dimana Joe?

Dilemanya adalah: TRUS-KITA-BERDUA-HARUS-GIMANA?
Di satu sisi, kita berdua setuju kalo postingan yang informatif dan atraktif itu terdiri dari content yang berbobot plus visualisasi yang catchy. Makanya kita pasang gambar dimana-mana – nggak lebay juga sih, tapi imbang lah. Tapi yang terjadi adalah, orang-orang malah ignore konten yang udah susah payah kita bikin dan lebih milih numpang ngambil gambar aja. Kalah pamor antara tulisan sama gambar! Makanya komen kita dikit, respon kita kurang, followers kita nggak nambah-nambah. Nggak usah repot kan kalo Cuma mo ngambil gambar doang? Tinggal klik kanan- save image as, nah udah deh dapet gambarnya. Nggak usah pake acara ramah tamah berkomen ria segala.

Kita berdua shock dan kecewa. Tapi kemudian kita mikir, gimana solusinya? Apa Land-of-Fab bakal mati di tengah jalan sebagai blog semi-Picasa; nyediain gambar doang? Nggak. Kita nggak mau kayak gitu. Pas kita mulai Land-of-Fab, kita tahu bener kok apa yang kita tulis soal segala macem tetek bengek seluk-beluk dunia entertainment. So, our articles won’t be rubbish or crabs!

Kita mutusin untuk merevolusi konten “Land-of-Fab”. Kita pengen denger respon kalian. Postingan dengan gambar-gambar “wah” bakal diminalisir – beberapa postingan yang udah ada tetep published – dan selanjutnya akan banyak diisi dengan artikel-artikel berbobot.

So, if you guys notice basic changes in “Land-of-Fab”...

Don’t be surprise! It would be still, like its title: The Fabuluz Land, but with MORE funtastic content. Watch out! :D