Jakarta: The City of "Musisi Jalanan"

-->
Kali ini gw nggak bakal nulis artikel sok bijak layaknya artikel sebelumnya tentang film-film Hollywood yang di-banned. Kali ini gw bakal mengungkapkan hasil observasi mendetil gw (BAH!) terhadap fenomena harian yang terjadi dalam kultur masyarakat Indonesia terutama kaum urban ibukota (aaah, najis. Lebaaaay!) Oke, singkatnya gw bakal ngomongin tentang pengamen.

Kenapa pengamen? Nggak tahu ya. Mungkin karena gw ketemu sama mereka tiap hari. Ato mungkin gara-gara gw lagi kehabisan topik. Selama gw tinggal di Jakarta, gw merasa udah bisa membuat kelompok klasifikasi para pengamen ini berdasarkan pengamatan harian terhadap mereka. Nah, inilah klasifikasi (nggak penting) para pengamen Jakarta oleh Land of Fab:


Pengamen boyband
Pengamen jenis ini biasanya tampil full power; mereka punya bassist – err, sebenernya itu paralon yang dibuat mirip gendang. So let’s called the person: gendanger. Trus ada gitaris, tamborin, sulingis (pemaen suling) bahkan sampe pemaen biola (violis?!) Intinya mereka lengkap banget kayak pemaen tanjidor. Sangat disayangkan, mereka nyanyi-nya unisono – satu suara. Padahal kalo di bagi jadi suara 1, 2 sama bass, trus dilatih koreografi, wuiiih… pasti SM*SH pun lewaaaaat! Pluusss, kalo ada pemain bola, pemain tenes, pemain voli, ballerina naaah….. lengkap dah tuh, bus pun berubah jadi gelanggang olahraga.


Pengamen bergitar
Adalah jenis pengamen yang paling banyak dijumpai di tanah air. Pengamen ini biasanya memiliki sebuah gitar or versi mininya yang suaranya lebih nyaring (gw ga tau apa namanya. Ukulele?) dan terdiri dari semua gender: pria, wanita dan pria nyamar jadi wanita alias bencong. Mereka biasa nyanyi tiga lagu, beberapa mungkin mempopulerkan lagu mereka sendiri (soalnya gw nggak pernah denger itu lagu). Sangat disayangkan mereka kebanyakan menyanyikan lagu-lagu local dan kalaupun lagu barat, genre-nya meleset jauh jadi dangdut. Gw blom pernah ketemu pengamen yang nyanyi “Bad Romance” ato “Like A G6” (kalo nanti ketemu gw mau kasih seribu dah ke mereka…)

Pengamen kecek-kecek
Sesuai dengan namanya, pengamen ini tidak dilengkapi dengan alat pertahanan berupa alat music apapun, melainkan hanya botol yang diisi beras, kumpulan tutup botol dan entah-benda-apa-lainnya-yang-penting-bisa-bunyi. Gw bahkan pernah ketemu pengamen yang Cuma mainin plastic es… (Nenek gw yang ngoleksi plastic berbagai ukuran pasti bisa langsung nge-band dengan plastik2 itu!) Mereka biasanya nyanyi lagu cukup banyak, tapi tetep aja orang2 pada nggak ngeh kalo mereka udah nyanyi beberapa lagu karena music pengiringnya bunyinya sama terus, dari keroncong sampe rock, tetep…: kecek-kecek-kecek-kecek…..

Pengamen DJ
Kenapa gw namain pengamen DJ, karena layaknya DJ yang selalu ditemani Disk Jockey Engine-nya, tipe pengamen ini selalu dilengkapi dengan SPEAKER BETOT yang suaranya udah nggleyat-nggleyot krasak-krusuk getar-getor, plus sebuah mic yang nggak kalah ancur. Sejauh ini (lagi-lagi) pengamen DJ ini nyanyiin lagu dangdut (Dangdut is the music of my country! Yeah!) Kalo mo diliat dari psikologi Freud gw menduga mereka terobsesi pada impian masa kecil mereka untuk jadi kayak Rhoma Irama dan Elvi Sukaesih, karena mereka selalu nyanyiin lagu-lagu diva dangdut itu, tapi suaranya diilangin trus diganti sama mereka nyanyi LIVE! Saran gw, sebelom lo naik bis, pastiin jendelanya bisa di buka, supaya kalo ketemu DJ-DJ jalanan ini, jendela bisa dibuka dan polusi suara bisa sedikit diminimalisir. Kalo lo naek Patas AC, siap-siap aja ngedangdut sampe bego.


 Pengamen nggak modal
Yep, tipe pengamen yang terakhir ini bener-bener tidak dilengkapi apapun kecuali pakaian yang menempel di tubuh (sounds lebay, tapi beneran kok…) Beberapa yang masih menyadari potensi diri, memanfaatkan tepokan tangan buat nentuin beat. Yang ngeselin, kadang-kadang mereka nggak jelas nyanyi lagu apa, lha wong musiknya aja nggak jelas.

Ciri-ciri lain yang dimiliki para pengamen ini adalah, mereka selalu minta duit dengan topi, kantong plastic bekas sabun, bekas Chiki, ato tangan hampa. Beberapa dari mereka – kebanyakan penyanyi boyband – minta-nya agak maksa. Yah, maklum aja, udah nggotong bas betot kemana-mana terus Cuma dikasih gopek, capeknya jelas kagak kebayar. Beberapa berkedok menggendong anak – entah bener itu anaknya apa nggak – dan mulai nyanyi dengan nada melas kek orang mo mati. Padahal sebelum naik bis, anaknya itu wara-wiri di trotoar, eh, pas diatas bis, digendong seolah-olah masih kecil dan memerlukan bantuan… SIsanya masih banyak lagi… tapi mereka itu bukan pengamen tapi kata gw sih lebih kayak tukang minta-minta. Nah, berhubung gw belum melakukan observasi terhadap tukang minta-minta, maka gw blom bisa bikin klasifikasinya.

Hmm… itu aja sih yang bisa gw simpiulin dari pengamatan harian gw. Beberapa pengamen yang gw jumpai bener-bener oke, suara mereka bervibra layaknya Leona Lewis (brrrr!) Cuma sayangnya blom ketemu sama produser dan ditawarin buat rekaman. Sejauh ini sih gw terhibur aja sama kehadiran mereka meskipun sering ketika gw berada dalam kondisi “lemper” – lemes dan lengket, gw agak males ketemu mereka, apalagi kalo dipaksa ngasih….

Gimana dengan kalian?