Bye-bye Hollywood; Hello Local Movies (?)

Agak basi sebenernya ngebahas hal yang udah banyak dibahas di blog-blog lain kayak masalah ini tapi yah, kenapa nggak gw ngebahas lagi? Kali-kali aja masih ada yang ketinggalan blom dibahas...

Tapi sebelumnya gw cerita dulu deh. Gapapa yak... Waktu itu sore-sore – salah, malem deh – gw balik kuliah. Seperti biasa, badan udah kayak lemper – lemes dan lengket. Gw mandi, naik ke kamar gw dan muter TV. Kebetulan aja chanel yang kesetel waktu itu Metro TV (bukan karena gw sok apdet nggak.... Cuma emang pas malemnya lagi nonton apa gitu di Metro, lupa) Nah, disitu para presenter-nya sedang ngebahas masalah film Hollywood yang katanya ga bakal di distribusikan di Indo lagi gara-gara kena pajak yang ketinggian pula.

WHAAAAAAAAAAAAAAAT???????

Weits, kalo lo pikir teriakan gw itu kekencengan, bayangin gimana teriakan yang punya 21 sama Blitz. Pasti lebih lebay-gila... Ya iyalah. Gw yakin orang-orang dateng ke bioskop lebih pengen nonton The Fighter, I Am Number Four sama The Mechanic daripada Poc*ng Ngesot, dkk. 

Sarap ni orang-orang... Itu yang pertama kepikiran di benak gw. Malem itu gw tetep bisa tidur dengan aman dan damai karena gw pikir; ‘Ah, paling Cuma gertakan doang. Ga bakal ditindaklanjuti. Kapan sih pemerintah kita serius sama komitmen-nya?’

Besok paginya, gw baru nyadar kalo gw salah. Dalam semalem aja berita itu dah sebegitu hebohnya sampe timeline Twitter gw penuh sama curcol orang-orang yang ngeluh keras-keras (lewat tulisan tentunya. Darimana gw tau; semuanya ditulis pake CAPS LOCK) kalo mereka nggak bakal bisa noreng film oke lagi. Untunglah gw tinggal deket Glod*k, hahaha... Jadi nggak ada film bagus di 21 or Blitz, gw pasti langsung menyerbu DVD.

Alasan kenapa film-film asing ditarik dari peredaran, pastinya kalian udah pada tau jadi gw nggak bakal ngebahas itu disini. Tambah bikin sakit hati. Sekali lagi, gw salut atas keribetan negeri ini plus segala peraturan (aneh)-nya. Menurut yang gw baca, nggak ada negara yang menetapkan pajak film kayak disini. Hmmm....

Nah, trus gimana jadinya dunia (kita) tanpa film-film impor? Satu hal yang pasti, DVD bajakan bakal laris manis kayak kacang goreng. Begitu juga dengan website penyedia donlotan film, pasti server-nya bakal babak belur diserbu sama movie mania. Kata gw sih, keputusan bisa aja tetap dijalanin tapi orang-orang pasti nggak akan sebego itu untuk nrimo begitu aja. Kata peribahasa, ‘Banyak Jalan Menuju Roma’.  Mati satu tumbuh seribu. Apalagi di Indo, dimana bajakan merajalela. Mati satu, tumbuh tiga juta.

Oh ya, ngomongin soal bajakan, denger-denger alasan lain kenapa film asing ga mo masuk ke Indo lagi gara-gara sineas luar kecewa film mereka banyak dibajak. Yah, izinkan gw; seorang mahasiswa berkantong cekak yang tinggal di ibukota mengeluarkan pendapat. Kalo mo beli film ori sih sebenarnya mau-mau aja. Gambar yang oke – kagak ada gelap-gelapan, or mendadak ada bayangan orang lewat –, suara yang jernih (kagak ada ekstra efek bersin ato batuk), subtitle yang jelas (kalo Indo yang Indo, kagak pake selipan bahasa Malay or else) dan segambreng fitur ekstra lain yang nggak jarang nongol di versi bajakannya (misalnya ‘Behind The Scene’ or ‘Interview’). Tapi harganya itu lho.... Misalnya untuk satu film ori, kita harus bayar 120 ribu. Dengan harga segitu kita bisa dapet 24 film bajakan – salah, 28 deh. 10 kan gratis 2. Even kalo mo gratis, kita tinggal donlot. Ringkes dan nggak pake lama. Ini juga hebatnya Indonesia. Peraturannya bikin ribet tapi orang-orangnya pada nggak mau ribet (akibatnya banyak banget peraturan yang ‘terabaikan’). Kecuali bagi mereka yang cukup beruang buat beli film ori, gw sih nggak mo berkomentar. Manusia itu kan makhluk ekonomis. Jadi kalo ada yang lebih murah, ngapain cari yang mahal... (kayak Hit yak?!)

Balik lagi ngomongin masalah film impor. Denger-denger (lagi), kebijakan (yang entah dimana bijaknya ini) diambil supaya bisa ngedongkrak popularitas film nasional. Hmm... sorry to say, kalo yang ini gw bilang berat. Gw yakin penonton Indo adalah penonton yang cerdas. Kita kan nyari film yang “lengkap”, biar maknyos. Bukan film “banci”, genre-nya nggak jelas. Dalam artian gini, kalo mo nonton film horror, maka yang dicari adalah film yang horror-nya pol, misalnya kayak Paranormal Activity. Nggak akan repot-repot nonton film yang separo horror separo porno – kayak kebanyakan film lokal. Sekali lagi, ngapain ribet... Kalo mo nonton film porno, kan tinggal beli bokep sekalian. Pol juga. Bener kan? Tweets dari Joko Anwar udah cukup menggambarkan kondisi film-film Indonesia saat ini.

Meski demikian, gw sebagai mahasiswa film Indonesia tetep optimis. Toh banyak juga film-film produksi lokal yang oke. Bahkan bisa menyedot perhatian penonton dari luar negeri. Menurut gw, saat ini yang kita perlukan mungkin bukan aturan yang ketat dan nggak masuk akal kayak yang diterapkan sekarang, tapi mungkin yang fleksibel. Kalo ibarat baju, jangan milih yang all-size. Pilih yang sesuai ukuran. Kita sendiri tahu, kondisi perfilman kita kayak apa. Menurut gw, keberadaan film-film asing jangan dianggap sebagai saingan, tapi sebagai motivator. Gimana mo jadi pinter kalo bersaingnya sama yang bego-bego juga? Sama seperti kata Bung Karno: “Gantungkan cita-citamu setinggi bintang di langit...” Gimana mo naik setinggi bintang kalo baru naek setinggi Monas aja udah kerepotan?

Udah sih, itu aja yang pengen gw omongin. Udah kepanjangan juga kayaknya. Nanti kalo ada topik oke dan kebetulan gw dihinggapi roh kebijaksanaan (halah!) gw posting artikel kek gini lagi....